Musuh Musuh Tanaman Kaktus

Kaktus tergolong tanaman ironi. Meski batangnya penuh duri, keindahannya telah memesona para penggemarnya atau siapapun yang melihatnya. Kaktus dikenal sebagai tanaman "bandel", karena tidak memerlukan perawatan rumit, bahkan tak perlu disiram setiap hari. Meskipun demikian, tak berarti tanaman ini bebas dari serangan hama dan penyakit.

Ketika kaktus terserang hama dan penyakit, keindahan itu pun akan meluntur. Bahkan tak sedikit tanaman yang mati. Oleh sebab itu, perlu pengenalan seksama terhadap musuh-musuh tanaman bandel tersebut.

Kelompok Hama

Ada tujuh jenis hama yang perlu diwaspadai. Pertama, tungau. Jika terserang, seluruh permukaan tanaman berubah menjadi cokelat karena janngan klorofilnya mati. Tungau dapat dikendalikan secara mekanik maupun kimiawi. Secara mekanik, gosok batang kaktus memakai cotton bud atau sikat gigi yang dicelup larutan sabun. Larutan sabun ini terdiri atas 1 sendok makan detergen/sabun colek yang dilarutkan dengan 5 liter air.

Secara kimiawi, tungau bisa diberantas dengan penyemprotan Omite 570 EC (dosis 1-2 gram/liter air). Jika serangan terlalu parah, buang saja bagian kaktus yang terinfeksi.

Kedua, kutu putih (mealy bug). Kaktus yang terserang terlihat kotor, karena tertutup benda seperti kapas kehitaman. Jika belum parah, sikatlah bagian yang terserang dengan sikat gigi/kuas. Kalau sudah parah, semprotkan Basudin (dosis 2 ml/liter air), setiap 10 hari sekali, sampai serangan kutu menghilang.

Ketiga, kutu batok. Hama ini menghisap cairan dalam tanaman, sehingga kaktus berubah jadi kekuningan (seperti daun layu) dan akhimya mati. Dalam keadaan parah, sebaiknya buang saja kaktus yang terserang agar tak menular ke kaktus lain. Jika belum parah, rendamlah kaktus dalam larutan sabun (resep sama seperti memberantas tungau) selama 15 menit.

Keempat, kutu sisik. Permukaan batang kaktus terlihat kotor/kusam, dan pertumbuhannya makin merana. Hama ini sering mengundang kehadiran semut. Secara mekanik, kutu sisik dapat dikendalikan dengan membersihkan permukaan kulit batang mengguna kan sikat halus/kuas. Bisa juga secara kimiawi, dengan menyemprotkan Decis 2,5 EC (dosis tertera pada kemasan).

Kelima, cacing. Bagian yang diserang adalah akarnya, sehingga akar menjadi rusak, tak berfungsi, dan akhimya tanaman mati. Untuk menghindarinya, sebelum menanam akar disterilkan dulu dengan alkohol 70%. Bisa juga mencampurkan furadan dalam media tanam.

Keenam, semut. Semutmenyerang akar dan tunas muda, sehingga bagian itu rusak. Sebaiknya singkirkan semut dengan menjemur kaktus di bawah teri matahari. Lakukan pembersihan terhadap lingkungan sekitar tanaman.

Ketujuh, tikus. Hewan ini akan melahap buah kaktus yang masak atau menggerogoti batangnya (pada golongan yang tidak berduri seperti Gymnocalycium). Untuk mengendalikannya, pasang perangkap tikus di sekitar kaktus dan bersihkan sampah di lokasi tanaman.

Kelompok Penyakit

Sedikitnya ada lima penyakit yang kerap menyerang tanaman kaktus, yaitu 1) busuk pangkal batang, 2) busuk bakteri, 3) penyakit tepung, 4) layu fusarium, dan 5) kapang jelaga.

Penyakit busuk, pangkal batang disebabkan oleh jamur. Batang yang terinfeksi akan busuk dan berwama cokelat tua. Selanjutnya muncul bulu-bulu putih yang merupakan miselium jamur. Biasanya, tanaman yang sudah parah sulit diatasi, sehingga lebih baik disingkirkan saja. Kalau belum parah, bisa disemprot dengan Benlate T20 KIP (dosis 1-2 gram/liter air). Untuk menghindarinya, pilihlah bibit yang benar-benar sehat dan dalam kondisi prima. Saat menyirami kaktus, usahakan supaya jatuh langsung ke media tanam, bukan menimpa langsung pada tanaman.

Adapun busuk bakteri disebabkan infeksi bakteri Pseudomonas sp. Kaktus yang terserang menjadi layu, kusam, dan sering mengandung lendir putih yang kotor. Tanaman lalu membusuk pelan-pelan, kemudian mati. Untuk mencegah penyakit ini, sebaiknya sterilkan media tanam sebelum digunakan. Kalau sudah terserang, tak ada cara lain kecuali menyingkirkannya agar talc menulari kaktus-kaktus yang sehat.

Penyakit tepung juga disebabkan jarnur. Pemukaan batang kaktus yang terserang akan ditutupi lapisan putih abu-abu. Jika disentuh, lapisan ini akan terasa seperti ada tepungnya. Dalam keadaan sudah parah, pada batang akan muncul bercak-bercak cokelat. Untuk mengatasinya, taburkan tepung belerang pada permukaan batang kaktus yang terserang.

Gejala layu fusarium, batang yang terserang menjadi suram dan layu. Dalam kondisi parah, batang membusuk dan berwama kecokelatan. Jika batangnya diiris, di bawah kulit batang akan terlihat bentuk seperti cincin berwarna cokelat. Sebaiknya jauhkan tanaman yang sakit dari tanaman yang sehat. Setelah itu diobati dengan menyemprotkan Benlate T20 KIP (dosis 1-2 gram/liter air).

Kapang jelaga menyerang batang kaktus, sehingga batang akan tertutup lapisan hitam. Jika disentuh juga terasa bertepung. Apabila sudah parah, batang ditumbuhi jamur berwarna cokelat. Pengobatan dilakukan dengan menabuekan tepung belerang ke permukaan batang yang sakit (Suara Merdeka, Mengenali Musuh-Musuh Kaktus, Jumat 24 Juli 2009)

Sumber : http://www.kesimpulan.com/2009/07/musuh-musuh-tanaman-kaktus.html
/[ 0 komentar Untuk Artikel Musuh Musuh Tanaman Kaktus ]\

Poskan Komentar

Budidaya Ikan Sidat